Rabu, 12 Desember 2018

Apa Perbedaan Antara Antivirus Dan Antimalware?




Hari ini di artikel ini kami akan membantu Anda menjelajahi dunia antimalware dan antivirus. Jadi, apakah Anda tahu persis apa itu, penggunaan dan perbedaan mereka di antara mereka?

Jika Anda tidak memiliki alat antivirus yang berjalan di komputer Anda, ingatlah satu hal dalam pikiran Anda bahwa dengan melakukannya Anda akan membiarkan komputer Anda terbuka untuk menyerang dan rentan. Karena kebanyakan orang tahu betul bahwa memasang antivirus di komputer mereka sama pentingnya dengan memiliki sarana untuk melihat dan mengedit dokumen, terutama dengan perangkat yang sering terhubung secara permanen ke Internet.

Virus komputer tampaknya lebih sering sekarang daripada sebelumnya, oleh karena itu, sangat penting bagi setiap pengguna untuk melindungi komputer mereka dengan alat Antivirus hanya untuk menghindari segala jenis serangan cyber.

Sebagai perangkat lunak antivirus pertama kali diperkenalkan pada 1990-an, baik untuk pengguna rumahan dan bisnis, sebagai garis pertahanan pertama terhadap virus yang menginfiltrasi komputer dan seluruh jaringan komputer.

Namun, meskipun lanskap ancaman berkembang, berbagai jenis serangan telah mulai menjadi lebih sering dan program antivirus harus berubah untuk mengikutinya.

Tapi, bagaimana dengan antimalware? Pada dasarnya, alat antimalware adalah program yang hanya dirancang untuk memerangi ransomware dan Trojan. Tapi, apa perbedaan nyata mereka? Jika Anda tidak tahu, jangan khawatir tentang ini, karena kami akan menjelaskan semuanya di sini.
Apa itu Virus?



Virus pertama kali muncul pada 1990-an ketika alat antivirus pertama diperkenalkan seperti yang kami katakan sebelumnya. Mereka dirancang untuk mereplikasi diri mereka sendiri di komputer yang terinfeksi dan untuk menghancurkan informasi.

Virus bisa dua macam. Tindakan Langsung yang tetap tersembunyi di memori komputer, atau Penghuni yang menginstal sendiri di sistem komputer. Namun, virus Polymorphic adalah salah satu yang paling berbahaya karena mereka mengubah karakteristik dan tanda tangan mereka, setiap kali mereka direplikasi. Namun, program antivirus dapat mendeteksi satu varian, dan itulah sebabnya mereka biasanya memiliki kerentanan. Oleh karena itu, pengembang perangkat lunak keamanan memilih kata "Antivirus" dan menjual produk secara komersial.

Namun, seiring waktu berlalu, jenis infeksi baru mulai muncul yang tidak sesuai dengan apa virus itu. Segera, para penjahat dunia maya menemukan bahwa tidak ada keuntungan dalam data yang hanya merusak.

Paling tidak ketika ada peluang untuk mendapat untung. Otak di balik virus mulai lebih tertarik menghasilkan uang untuk diri mereka sendiri, daripada menyebabkan kerugian. Inilah bagaimana malware mulai muncul.
Apa itu Malware?



Malware adalah istilah global yang mengacu pada semua jenis perangkat lunak berbahaya. Virus juga Malware, tetapi Malware tidak selalu virus, benar-benar membingungkan. Jangan khawatir semuanya akan menjadi jelas.

Fakta bahwa virus hanya mampu menyebabkan kerugian bagi pengguna tetapi tidak bermanfaat bagi pengembang memunculkan berbagai jenis malware di dunia maya.

Perangkat lunak perusak dapat digunakan untuk hal-hal seperti mencuri informasi kartu kredit, mengungkapkan kata sandi, dan mendistribusikan spam. Mereka pada dasarnya diprogram untuk melayani pengembang mereka (cybercriminals) sedemikian rupa sehingga mereka dapat menghasilkan manfaat ekonomi. Adware, Spyware, PUP, Botnet, Rootkits, Trojans, Dialer, semua jenis malware yang berbeda.

Ransomware adalah bentuk malware terbaru yang saat ini mendominasi internet. Karena ini hanya dapat mengenkripsi data, memblokir akses ke sistem dan menuntut pembayaran tebusan sebagai ganti pembebasan komputer.

Ransomware decryptors saat ini sedang dikembangkan untuk tujuan merilis file secara gratis. Namun, dengan evolusi algoritma enkripsi yang cepat, menjadi lebih sulit untuk mendekripsi informasi yang dimodifikasi oleh malware.
Apa itu Antivirus?



Jika virus hanyalah salah satu jenis malware, maka perangkat lunak antivirus tidak dapat memerangi semua ancaman lainnya, bukan? Yah tidak juga.

Oleh karena itu, Malware menjadi terkenal untuk pertama kalinya di masa-masa awal internet, bersama dengan ledakan konektivitas domestik. Karena jumlah orang dengan akses Internet meningkat, malware dapat menyebar dengan lebih mudah dan bentuk malware yang paling umum adalah virus yang rendah hati.

Berkat contoh mencolok seperti Cascade, Phantom, dan Anna Kournikova, virus menerima banyak perhatian dari media. Perusahaan cybersecurity mengambil keuntungan dari ini dan mulai memasarkan produk mereka sebagai "perangkat lunak antivirus", meskipun banyak dari mereka juga dilindungi terhadap bentuk malware lainnya.

Namun, hari ini, apa yang disebut program 'antivirus' hanya akan melindungi terhadap berbagai jenis malware yang berbeda. Faktanya, virus itu sendiri semakin langka, karena semakin banyak penjahat cyber menciptakan metode yang lebih efektif.
Apakah Antivirus dan Antimalware sama?

Yang membingungkan, antivirus dan alat antimalware tidak persis sama. Program antimalware, juga dikenal sebagai alat penghapus malware, yang sedikit berbeda tergantung pada antivirus tradisional.

Antivirus berfokus pada pencegahan, melindungi mesin dari terinfeksi di tempat pertama. Antimalware, bagaimanapun, ditujukan untuk menghancurkan program jahat yang telah diunduh dan diaktifkan.
Antivirus atau Antimalware? Yang mana yang digunakan?

Meskipun ada banyak penyeberangan di antara dua alat penting ini, karena banyak pakar keamanan merekomendasikan penggunaan antivirus dan alat antimalware secara bersamaan hanya untuk memaksimalkan perlindungan.

Anda harus mengikuti konsep Keamanan oleh Lapisan untuk mencapai perlindungan lengkap terhadap ancaman cyber. Struktur ini dirancang untuk mengurangi kelemahan potensial lapisan dengan bantuan lapisan lain yang sesuai. Antivirus mewakili lapisan pertahanan pertama yang bertanggung jawab atas ancaman yang khas. Ini biasanya terdiri dari virus, cacing, dan Trojan yang sudah tua dan dikenal.

Anti-Malware adalah lapisan kedua yang hanya mencari dan mendeteksi malware terbaru. Bahkan ini memiliki kemampuan untuk mendeteksi malware yang tidak diketahui menggunakan teknik Deteksi Intrusion dan Pengawasan Perilaku. Jadi, bagaimana menurut Anda tentang ini? Cukup bagikan semua pandangan dan pemikiran Anda di bagian komentar di bawah ini.

Apa Perbedaan Antara Antivirus Dan Antimalware? Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Katalizer

0 komentar:

Posting Komentar

silahkan berikan komentar anda